spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Terus Tingkatkan Kesejahteraan Masyarakat, Meiliana: Maratua Bakal dapat USD 50 Juta atas Penjualan Karbon Laut

TANJUNG REDEB – Ketua Tim Percepatan Pembangunan Maratua, Meiliana menyebut Kecamatan Pulau Maratua akan mendapat USD 50 juta dari Bank Dunia hasil dari penjualan karbon laut.

Ia membeberkan, seluruh dokumen yang diperlukan sudah siap, tinggal melengkapi sertifikasi blue bond. “Kalau sudah siap dan diakui dunia, maka dana sekisar USD 50 juta itu akan diberikan ke Kecamatan Pulau Maratua,” ungkapnya, Selasa (12/9/2023).

Dirinya menyebut, pihaknya selama 6 tahun ini menghasilkan nilai tambah kesejahteraan untuk Kabupaten Berau, terkhusus Pulau Maratua lewat blue carbon atau karbon biru.

“Hal itu seiring dengan Gubernur Kaltim, Isran Noor yang menggaungkan karbon di daratan,” jelasnya.

Konsep ekonomi biru dijelaskannya, ditujukan untuk kesejahteraan dengan tetap menperhatikan keberlanjutan lingkungan. Pengelolaan pengawasan perairan dapat dibentuk lembaga semacan Badan Layanan Umum Daerah (BLUD). Sehingga lebih fleksibel dalam peningkatan pelayanan jangka panjang.

Pengembangan ekonomi biru di fokuskan pada program pemeliharaan atau konservasi. Seperti, lingkungan perairan, yakni terumbu karang, lamun, plankton, dan mangrove. Dengan sertifikasi blue bond.

BACA JUGA :  Soroti Status Pinjam Pakai Lahan TPS di Pulau Derawan, Ini Harapan Ketua Komisi III DPRD Berau

Yang mana dalam hal ini Berau telah kolaborasi dengan sejumlah pihak, baik dalam maupun luar negeri, salah satunya dengan Republik Seychelles.

“Memungkinan supaya cepat, kita menyerahkan dokumer serta sertifikasi blue bond ke duta besar Seychelles untukmengamankan supaya tidak lepas,” terangnya.

Dibeberkannya, setelah mendapatkan sertifikasi BON, maka akan dihitung mekanisme karbon biru dengan Kementerian Kelautan dan Perikanan (KKP).

Pihaknya tentu mengharapkan percepatan infrastuktur, jalan, listrik, dermaga dan transportasi udara dan laut. Serta kemandirian ekonomi dan pengembangan investasi di Maratua.

“Percepatan kebutuhan infrastruktur tersebut akan kami pantau terus,” tegasnya.

Di samping itu, pihaknya akan tetap bekerja sama dengan resort-resort yang ada di Maratua untuk bisa membangun dan memasukan produk Usaha Mikro Kecil Menengah (UMKM) lokal Maratau. Dengan catatan sudah mendapat pelatihan dan pendampingan dari Bank Indonesia (BI).

“Seperti bagaimana cara pengemasan agar bisa masuk ke resort,” sebutnya.

Selain pengembangan kepariwisataan yang berkelanjutan maka pengembangan dan pemanfaatan maka perairan di Kabupaten Berau khususnya Maratua melalui program ekonomi biru  dmenjadi peluang terbaik guna meningkatkan kesejahteraan masyarakat.

BACA JUGA :  Sakirman Usul Perencanaan Jembatan Kelay II Bernilai Pariwisata

Terpisah, Kepala Dinas Perikanan (Diskan) Berau, Dahniar Ratnawati menyampaikan, luas wilayah Berau sebanyak 70 persennya merupakan lautan. Hanya saja berdasarkan UU Nomor 23 tahun 2014 pengelolaannya hanya sampai 12 mil.

“Kita sudah berkomitmen untuk menjaga wilayah perairan lait kita. Reward yang kita dapat berupa insentif dari bank dunia,” imbuhnya.

“Maka sangat disayangkan sekali apabila kita tidak menjaga dan mengelola potensi laut kita,” sambungnya. (mnz/dez)

Pewarta: Amnil Izza
Editor: Dezwan

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
16.4k Pengikut
Mengikuti
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img