spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Dukung Peningkatan Ekonomi Masyarakat, Pertagas Gelar Pelatihan Pembuatan Produk Pertanian Ramah Lingkungan

KUKAR – Sub Holding Gas Pertamina melalui afiliasinya yakni PT Pertamina Gas (Pertagas) menggelar kegiatan peningkatan kapasitas pelaku pertanian serta penyerahan bantuan sarana prasarana pengembangan pupuk kompos dan pupuk organik cair (POC) dari limbah organik di Desa Karya Jaya, Kecamatan Samboja, Kabupaten Kutai Kartanegara selama 3 hari pada 15-17 Mei 2024.

Kegiatan ini diikuti oleh 23 orang terdiri dari pengurus BUMDes Mitra Karya dan Kelompok Tani Pemuda dengan materi pembuatan pupuk organik cair, padat organik, fungisida dan insektisida nabati dengan melibatkan Dwi Dalli Mulianto sebagai fasilitator dan instruktur pelatihan.

Head of External Relation East Region, Yedo Kurniawan menyampaikan, kegiatan ini merupakan salah satu Corporate Social Responsibility (CSR) dari unit usaha Pertagas, yakni Operation Kalimantan Area (Pertagas OKA).

“Melalui peningkatan kapastitas masyarakat mendukung peningkatan ekonomi melalui BUMDes dengan memanfaatkan limbah di sekitar sebagai bahan dasar dalam pembuatan produk pertanian mandiri guna mendukung pertanian berkelanjutan,” ujarnya.

Salah satu peserta kegiatan pelatihan ini mengucapkan terima kasih kepada Pertagas yang telah membantu menyediakan fasilitas peralatan dan memberikan pelatihan pembuatan produk pertanian mandiri yang ramah lingkungan.

BACA JUGA :  Pelanggar Prokes di Marang Kayu Diganjar Hukuman Fisik dan Sosial

“Permasalahan petani saat ini adalah degradasi lahan dan serangan hama sehingga membutuhkan komposisi unsur hara tanah yang  kaya akan nutrisi dan mikroba baik untuk tanaman,” ujar Khory.

Turut hadir Kepala Desa Karya Jaya, Pembina Desa Inklusif dari KAGAMA serta Tokoh Masyarakat, Parijo mengatakan, BUMDes Mitra Karya baru berusia 2 tahun dan dalam perjalanannya banyak sekali kendala yang dihadapi terutama rendahnya pengetahuan terkait pertanian serta modal usaha dalam pengembangan BUMDes.

“Hadirnya pendampingan dari Pertagas menumbuhkan semangat baru bagi kelompok masyarakat dan memotivasi untuk menghadirkan produk turunan baru yang nantinya mampu bernilai jual,” ujarnya.

BACA JUGA :  Tabrakan Kapal di Senipah, 1 Nelayan Ditemukan Meninggal

Ditempat terpisah Imam Rismanto, Manager Communication Relations and CSR Pertagas menyampaikan, pelatihan produk olahan pertanian ini merupakan salah satu program TJSL yang di jalankan dalam aspek pemberdayaan masyarakat untuk meningkatkan nilai ekonomis dari  hasil pertanian yang ada di Samboja.

“Diharapkan dapat menjadi penggerak perekonomian berbasis masyarakat desa yang memberikan dampak positif dengan mengedepankan keberlangsungan ekosistem lingkungan yang ada di masyarakat,” ujarnya.

Pelatihan peningkatan kapasitas masyarakat dan bantuan pengembangan kompos ini sejalan dengan prinsip Environmental, Social, dan Governance (ESG) serta menopang pencapaian Tujuan Pembangunan Berkelanjutan (TPB) atau Sustainable Development Goals (SDGs) Indonesia di tahun 2030.

Penulis: Aprianto
Editor: Nicha R

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
16.4k Pengikut
Mengikuti
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img