spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Tak Hanya Bahas Pemilu, PMII Serahkan Jurnal Akademik terkait IKN kepada Presiden Jokowi

JAKARTA – Presiden Joko Widodo (Jokowi) meminta PB Pergerakan Mahasiswa Islam Indonesia (PMII) turut menjaga kondusivitas Pemilu 2024 dan mencegah timbulnya hal-hal yang dapat mencoreng pesta demokrasi tersebut.

“Tidak ada arahan khusus, tapi secara umum kita menjaga kondusivitas pemilu jangan sampai banyak hal yang mencoreng pemilu ke depan,” kata Ketua Umum PB PMII Abdullah Syukri setelah diterima Presiden Joko Widodo (Jokowi) di Kompleks Istana Kepresidenan, Jakarta, Selasa (25/7/2023).

Syukri mengatakan dalam pertemuan dengan Presiden, PMII menyampaikan kontribusi organisasi untuk turut mencerdaskan pemilih muda agar dapat berpartisipasi dalam Pemilu.

“Bahwa hari ini PMII setingkat rayon, komisariat cabang, di level provinsi, kalau kita hitung ribuan forum seperti seminar untuk mencerdaskan pemilih muda,” tuturnya.

Pada Pemilu 2024, kata Syukri, lebih dari 50 persen pemilih adalah pemilih muda. PMII ingin agar pemuda tidak hanya menjadi materi gimik politik, melainkan dapat menyumbang kontribusi yang signifikan dalam pesta demokrasi itu.

“Kita juga sampaikan komitmen PMII terhadap bangsa dan negara untuk tidak menyebarkan hoaks, ujaran kebencian dan sebagainya,” ujar dia.

Syukri juga mengatakan bahwa meskipun PMII menjalin komunikasi dengan Presiden, namun organisasi itu akan tetap kritis dalam merespons isu-isu kebangsaan. PMII, ujarnya, memiliki agenda rutin untuk selalu menjalin silaturahim kebangsaan dengan Presiden.

Lebih lanjut, Syukri mengatakan PMII berharap para peserta Pemilu 2024 dapat mengusung visi dan misi tentang kepemudaan seperti ketenagakerjaan bagi pemuda, dan pendidikan bagi pemuda.

“Harapannya besok kita banyak dilibatkan dalam konsolidasi organisasi, konsolidasi demokrasi, dan konsolidasi dalam kenegaraan dan kebangsaan,” ucap Syukri yang terpilih menjadi Ketum PB PMII pada Maret 2021.

Dalam pertemuan itu, PMII juga memberikan kajian berupa jurnal akademik terkait ibu kota Nusantara (IKN) setebal 350 halaman.

”Kami membuat jurnal akademik setebal 350 halaman yang mana ini membuktikan aktivis bisa berkontribusi terhadap pembangunan negeri pada masa mendatang,” imbuhnya. (Ant/MK)

Pewarta : Indra Arief Pribadi

Editor : Chandra Hamdani Noor

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
16.4k Pengikut
Mengikuti
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img