spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Program Ekonomi Biru Maratua Libatkan Pemuda Lokal

SAMARINDA – Program Ekonomi Biru (Blue Economy) untuk destinasi wisata di Pulau Maratua yang diluncurkan Pemerintah Kabupaten Berau bersama Pemerintah Provinsi Kalimantan Timur dan pihak terkait, melibatkan pemuda dan warga lokal dengan tujuan untuk kesejahteraan masyarakat.

“Sebagai mahasiswa dan pemuda Kabupaten Berau, tentu kami senang dengan keterlibatan warga setempat dalam pengembangan blue economy (ekonomi biru) dengan konsep pelestarian alam ini,” kata Ketua Keluarga Pelajar dan Mahasiswa Kabupaten Berau (KPMKB) Samarinda Rijal, di Samarinda, Selasa (5/9/2023).

Ia menyatakan masyarakat di Pulau Maratua pun menyadari bahwa konsep pelestarian alam dengan menjaga lingkungan sesuai Program Ekonomi Biru yang diyakini mampu menggerakkan ekonomi berkelanjutan.

Hal itu karena Maratua merupakan daerah tujuan wisata, yakni wisata bahari dengan keindahan panorama pulau, laut, terumbu karang, keindahan bawah laut, plus pantai yang harus dijaga kebersihan dan keindahan agar wisatawan betah dan membawa kesan baik.

Dari kesan positif terhadap Maratua plus budaya masyarakat setempat yang kemudian diceritakan turis ke orang lain, secara tidak langsung pengunjung turut mempromosikan Maratua, sehingga pengunjung makin banyak dan ekonomi setempat pun turut terdongkrak karena dampak pariwisata sangat luas terhadap perputaran ekonomi.

Sebagai salah satu bentuk dukungan terhadap pengembangan ekonomi biru ini, maka KPMKB Samarinda pada 11-15 September menggelar sejumlah agenda dan diskusi bertema “Diskusi Pemuda Blue Economy Maratua” sebagai ajang pemuda dalam mengambil peran strategis dalam penerapan ekonomi biru.

Narasumber dalam diskusi mendatang adalah Nico Barito Duta Besar Seychelles, Melliana selaku Tim Percepatan Pengembangan Pulau Maratua, Sri Juniarsih Mas Bupati Berau, Madri Pani selaku Ketua DPRD Berau, dan Agus Tantomo pengamat pariwisata Berau.

“Dalam diskusi yang digelar di Maratua mendatang, salah satunya adalah membahas tentang pemberdayaan dan penyerapan potensi pemuda Kabupaten Berau dalam mendukung percepatan blue economy di Maratua,” ujar Rijal.

Dalam kegiatan itu, hari pertama dilakukan deklarasi dukungan ekonomi biru dan diskusi, hari kedua diisi edukasi untuk masyarakat Maratua pada empat kampung (Tanjung Harapan, Teluk Alulu, Bohesilian, dan Kampung Payung Payung), sekaligus penataan Zona Ekonomi Biru.

Dilanjutkan dengan laporan hasil edukasi pada setiap kelompok yang merupakan program kerja delegasi, untuk hari ketiga dilaksanakan studi lapang di pulau tersebut. (Ant/MK)

Pewarta : M.Ghofar
Editor : Budisantoso Budiman

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
16.4k Pengikut
Mengikuti
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img