spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Pep Guardiola dan Julian Alvarez Catat Rekor Baru Setelah Juarai UCL

Dua punggawa Manchester City yaitu pelatih Pep Guardiola dan sang striker Julian Alvarez mencatatkan rekor baru dalam sejarah setelah menjuarai UEFA Champions League (UCL) atau Liga Champions 2022/2023.

Manchester City baru saja mengangkat trofi Si Kuping Besar untuk pertama kalinya dalam sejarah setelah menang 1-0 atas Inter Milan pada laga final di Ataturk Olympic Stadium, Turki, Minggu WIB.

Trofi ini menjadi pelengkap treble winners atau tiga trofi dalam semusim City setelah sebelumnya mengamankan dua trofi lainnya yaitu English Premier League (EPL) atau Liga Inggris dan FA Cup.

Baik Pep maupun Alvarez, setelah memenangkan UCL sama-sama mencatatkan namanya dalam sejarah.

Untuk Pep, treble winners tersebut menjadi capaian keduanya selama berkarier sebagai pelatih. Pelatih asal Spanyol itu menjadi pelatih pertama yang meraih treble winners bersama dua klub berbeda yaitu Barcelona pada 2008/2009 (LaLiga, Copa del Rel, UCL) dan City pada 2022/2023 (EPL, FA Cup, UCL).

Trofi prestisius ini juga menjadi akhir yang manis bagi Pep setelah lama tidak memenangkan UCL. Terakhir kali pelatih 52 tahun itu memenangkan Liga Champions adalah saat melatih Barcelona pada 2010/2011 setelah menang 3-1 melawan Manchester United pada laga final.

BACA JUGA :  Hasil Balap MotoGP Qatar - Enea Bastianini Juara, Selamatkan Muka Ducati

Adapun trofi UCL ini menjadi trofi ketiga yang didapatkan Pep. Torehannya hanya kalah dari pelatih Real Madrid Carlo Ancelotti dengan empat trofi (2002/2003, 2006/2007, 2013/2014, dan 2021/2022).

Sedangkan bagi Alvarez, pencapaian pada musim 2022/2023 sangatlah spesial. Squawka mencatat Alvarez sebagai pemain pertama yang mampu memenangkan Piala Dunia bersama negara dan treble winners bersama klub pada musim yang sama. Mantan pemain River Plate itu tampil sebanyak 49 kali bersama City dan mencatatkan 17 gol dan lima assists.

Bersama negaranya, Alvarez menjadi bagian penting Argentina dalam merengkuh trofi Piala Dunia 2022 Qatar. Dari total tujuh pertandingan sampai final, pemain 23 tahun itu tampil pada setiap laga dan menorehkan empat gol dan satu assists.

Squawka juga mencatat, pemain berjuluk La Arana itu juga menjadi pemain paling muda yang memenangkan Piala Dunia, Liga Inggris, dan Liga Champions pada musim yang sama, mengalahkan rekor Gerrard Pique 29 hari lebih cepat. (Antara/MK)

Oleh : Zaro Ezza Syachniar
Editor : Eka Arifa Rusqiyati

BACA JUGA :  Bagai Mimpi Buruk Bagi Geronimo Rulli Dua Kali Kena Kolong, Ditambah Blunder Bikin Villareal Terjungkal
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
16.4k Pengikut
Mengikuti
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img