spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Meski Kota Balikpapan Sudah Diguyur Hujan, Skema Penggiliran Masih Dilakukan

BALIKPAPAN – Hujan yang beberapa kali mengguyur Kota Minyak membuat level air di Waduk Manggar naik, meski hanya sedikit. Untuk tetap meng­hemat air baku, skema peng­giliran kepada pelanggan tetap berjalan. Hal ini imbas dari kemarau panjang, masyarakat harus menghemat air karena ketersediaan air baku menipis.

Plt Dirut Perumda Tirta Ma­nuntung Balikpapan (PTMB), Rita mengatakan, hujan ini me­nambah ketinggian air Waduk Manggar sekitar 4 sentimeter. Menurutnya, adanya hujan sudah lumayan dan luar biasa membantu level air waduk ber­tambah.

“Kapasitas waduk ini kan memang terlihat banyak tapi tidak bisa semua air diam­bil,” ujarnya, Jumat (20/10/2023).

Lanjut Rita, mengingat ada ambang batas akibat sedimen. Selain itu, pi­haknya juga menggunakan ba­han penjernih air yang cukup banyak karena lumpur yang masuk ke pipa. Beberapa warga sempat mengeluhkan air kun­ing.

Rita menjelaskan, ini dam­pak dari skema penggiliran dis­tribusi yang berlangsung selama 9-20 Oktober. Dimana tahap awal penggiliran, pi­haknya menurunkan pengambi­lan produksi air hingga 50 persen dari kondisi normal.

BACA JUGA :  Pengunjung Trauma Berenang di Pantai Manggar

“Selama air tak terdistribusi membuat pipa kosong dan sisa kotoran air mengendap. Saat pipa baru teraliri atau proses distribusi air berjalan lagi, kotoran yang men­gendap ikut terbaw,” jelasnya.

“Jadi, pasti ada air yang ko­tor atau kuning dari kotoran air yang mengendap di pipa,” tambahnya.

Meski telah terjadi penambahan air, PTMB tetap menjalankan rencana skema penggiliran. Setelah kali perta­ma penggiliran pada 9 Oktober lalu, pihaknya terus melakukan evalu­asi pada distribusi dan produksi.

Setelah itu, PTMB menaikkan kembali produksi menjadi nor­mal 100 persen. Selang berikut­nya penyetopan distribusi, pihaknya menurunkan produksi 50 persen lagi.

“Kalau tidak be­gitu, pipa yang tidak terisi dan akhirnya teraliri, nanti bisa bu­tuh waktu seharian untuk mulai lagi,” tegas Rita.

Rita menambahkan, selama air mengalir saja masih ada daerah yang berada di daerah ketinggian belum dapat teraliri. Mengingat masalah utama karena kekurangan air baku untuk memompa air hingga ke daerah dataran tinggi.

“Jadi, mereka yang berada di ketinggian ini prioritas,” tutupnya. (Adv)

BACA JUGA :  Dinkes Balikpapan Prioritaskan 10 Ribu Dosis Vaksin DBD untuk Anak Usia 6-15 Tahun
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
16.4k Pengikut
Mengikuti
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img