spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Groundbreaking Kedua IKN Pada 1-3 November, Investasi Rp12,5 Triliun Bukti Kepercayaan Investor

JAKARTA – Otorita Ibu Kota Nusantara (OIKN) mengungkapkan peletakan batu pertama atau groundbreaking tahap kedua pada 1-3 November 2023 bukti tingginya kepercayaan pemodal berinvestasi di Ibu Kota Negara (IKN) Nusantara.

“Kegiatan ini menunjukkan bahwa bukan hanya pertumbuhan pembangunan yang terjadi di IKN, namun juga bergulirnya pertumbuhan ekonomi dan sebagai bukti minat dan kepercayaan yang tinggi dari investor swasta dan pemerintah di IKN,” ujar Kepala OIKN Bambang Susantono dalam keterangannya di Jakarta, Sabtu (28/10).

Ia mengatakan 10 proyek melakukan peletakan batu pertama tersebut yang dipimpin langsung oleh Presiden RI Joko Widodo di IKN Nusantara pada 1-3 November 2023. Kegiatan ini merupakan kegiatan peletakan batu pertama tahap dua dari kegiatan yang sudah dilakukan September lalu.

Sebanyak 10 kegiatan peletakan batu pertama, baik dari APBN maupun swasta, untuk berbagai fasilitas di IKN, di antaranya rumah sakit, mal yang terintegrasi dengan hotel dan apartemen, beberapa kantor pemerintah, pulau suaka orang hutan, bandara VVIP, dan sekolah negeri serta internasional.

BACA JUGA :  Tim Transisi IKN Terbentuk, Ada Nama Isran Noor dan Rektor Unmul 

Nilai investasi dari peletakan baru pertama kali ini sekitar Rp12,5 triliun dan sejauh ini sudah ada proyek senilai Rp23 triliun yang melakukan peletakan batu pertama di IKN.

Meskipun begitu, ia menjelaskan target pembangunan IKN ini tidak hanya berupa angka, namun juga hadirnya suatu ekosistem yang sudah berfungsi untuk dinikmati.

“Bidang yang bervariasi ini menunjukkan bahwa di IKN sudah ada fasilitas-fasilitas dasar bagi masyarakat yang pindah tahun depan,” katanya.

Selain fasilitas dasar yang dapat dinikmati oleh masyarakat, rangkaian kegiatan peletakan batu pertama juga menandakan dibangun suaka orang hutan dewasa di IKN. Di suaka ini nantinya orang hutan yang sudah tidak muda lagi usianya dan sudah tidak bisa dilepasliarkan diberi perawatan.

Kegiatan peletakan batu pertama itu merupakan hasil dari proses yang panjang dari jajak pasar tahun lalu. Selanjutnya, diadakan kegiatan peletakan batu pertama berikutnya pada Desember mendatang.

“Meskipun prosesnya cukup panjang, tapi di sinilah kita bisa menunjukkan bahwa mesin pertumbuhan atau pembangunan mulai berputar sebagaimana yang kita inginkan dari awal,” kata Bambang.

BACA JUGA :  Kemah di IKN, Gubernur Se-Indonesia Diminta Bawa Air 1 Liter dan Tanah 2 Kg

Pewarta : Suharsana Aji Sasra J C
Editor : Maximianus Hari Atmoko

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
16.4k Pengikut
Mengikuti
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img