spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Gelar Gerakan Literasi Informasi, DPK Samarinda Akan Kunjungi Sekolah dan Kelurahan


SAMARINDA – Demi meningkatkan pengetahuan literasi informasi di kalangan masyarakat yang tersebar di kota Samarinda,  Dinas  Perpustakaan dan Kearsipan  (DPK) Kota Samarinda akan  gelar gerakan Literasi Informasi di sekolah dan di kelurahan.

Pustakawan Ahli Madya DPK Kota Samarinda Nurhikmah mengatakan target gerakan literasi informasi  menyasar 10 tempat yang ada di Samarinda. Sementara itu  baru-baru ini, gerakan pertama sudah dilakukan oleh DPK Kota Samarinda di Kelurahan Bukuan Kecamatan Palaran, Kota Samarinda.

“Baru-baru ini kita sudah menggelar di Perpustakaan Kelurahan Bukuan, jadi sisa 9 tempat lagi. Pada Oktober  ini berjalan lagi dan November targetnya  selesai,” bebernya.

Nurhikmah mendefinisikan  literasi informasi itu adalah memahamkan masyarakat bagaimana mencari mengakses dan  memanfaatkan informasi itu dengan benar.

“Salah satu contoh literasi informasi itu misalkan mencari buku bacaan di perpustakaan, kita harus faham soal jenis buku, ada buku sejarah, sastra, ensiklopedi, kamus bahasa inggris  dan buku lainnya. Setelah itu bagaimana  cara memanfaatkan ilmu pengetahuannya,” jelasnya.

Saat ini banyak siswa-siswi dan masyarakat tidak mengetahui apa itu literasi dan literasi informasi. Oleh sebab itulah pihaknya menggelar gerakan literasi informasi.

BACA JUGA :  Mahasiswa Masih Mendominasi Kunjungan ke Perpustakaan Kaltim

Nurhikmah menceritakan pengalamannya saat berkunjung ke perpustakaan sekolah-sekolah, banyak sekali dia temui murid yang belum mengerti cara menggunakan kamus. Ini merupakan  salah satu hal contoh ketidaktahuan anak-anak soal bagaimana memahami literasi informasi soal buku kamus tersebut.

“Banyak masih anak-anak itu belum mengetahui cara membaca Kamus Bahasa Inggris, karena kan ada kata imbuhan dan kata kerja,” ujarnya.

Bahkan ketika DPK Kota Samarinda melaksakan gerakan literasi informasi di perpustakaan Kelurahan Bukuan Kecamatan Palaran beberapa waktu lalu, masyarakat yang hadir banyak yang tidak tahu mengenai aplikasi penunjang bacaan masyarakat. Misalnya, seperti iKaltim yang dikeluarkan pemerintah provinsi,  juga iSamarinda  yang dikeluarkan oleh DPK Kota Samarinda.

“Kita datang ke Bukuan kemarin masyarakat itu banyak yang nggak tahu kalau ada aplikasi iKaltim dan iSamarinda ,” ungkapnya.

Gerakan literasi informasi ini juga bertujuan  agar  masyarakat dapat menghalau informasi-informasi yang tidak benar seperti hoax, dengan cara menggali kebenaran informasi.

“Jadi setiap informasi masyarakat harus mencari kebenarannya, dengan  mengakses situs berita-berita yang kredibel atau mengakses  situs Kominfo untuk menggali informasi yang didapat ini benar atau hoax. Jadi nggak main langsung share beritanya,” pungkasnya. (ADV)

BACA JUGA :  Setiap OPD Diminta Siapkan Petugas Pengelola Arsip

Pewarta : Hanafi
Editor : Nicha Ratnasari

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
16.4k Pengikut
Mengikuti
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img