spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Edukasi Bahaya Listrik sejak Dini, PLN Kenalkan Proses Bisnis kepada Pelajar SMP

SAMARINDA – Guna memberikan pemahaman sejak dini terkait proses bisnis dan bahaya yang ditimbulkan oleh listrik, PLN melakukan sosialisasi kepada pelajar di Kota Samarinda. Kegiatan ini diyakini menjadi sarana edukatif yang sangat efektif untuk meningkatkan pengetahuan pelajar dan masyarakat sekitar tentang kelistrikan, sehingga bahaya listrik dan kecelakaan kelistrikan bisa dicegah.

Kegiatan sosialisasi ini dilaksanakan di SMP Negeri 8 Samarinda Sebrang melalui program PLN Mengajar. Para siswa pun sangat antusias mengikuti rangkaian kegiatan tersebut.

Muhammad Dedy Iswantoyib, Manager PLN ULP Samarinda Sebrang, mengatakan bahwa kegiatan ini merupakan agenda rutin sebagai bentuk kepedulian PLN dalam memberikan pemahaman sejak dini kepada pelajar tentang proses bisnis PLN.

“Penjelasan mencakup sumber tenaga listrik, penggunaan listrik yang aman, potensi bahaya listrik, serta pencegahannya,” kata Dedy.

Kegiatan sosialisasi ini dikemas menarik dengan metode interaktif, sehingga para pelajar pun sangat antusias menyambut penjelasan yang disampaikan oleh PLN. Terlihat dari banyaknya para pelajar yang aktif bertanya kepada narasumber.

“Selain menambah pengetahuan, para pelajar juga merasa senang karena mendapat doorprize. Semoga ilmu yang disampaikan bermanfaat sehingga bisa memberikan pemahaman kepada lingkungan sekitar,” katanya.

Selain sosialisasi, PLN juga menghimbau kepada para pelajar untuk menjauhi jaringan listrik saat bermain layangan, untuk menghindari potensi bahaya tersengat listrik dan membuat aliran listrik padam, sehingga dapat mengganggu kegiatan masyarakat.

BACA JUGA :  Proliga 2024 Seri Palembang Siap Digelar, Begini Cara Dapatkan Tiket di Aplikasi PLN Mobile

Dalam menyampaikan materi, PLN menggunakan animasi video serta alat uji peraga korsleting listrik untuk memudahkan para pelajar dalam memahami materi dan menghargai pentingnya listrik bagi kehidupan.

Salah satu Pembina OSIS SMP Negeri 8 Samarinda, Muhammad Ismi Taufiq, mengatakan, “Kegiatan sosialisasi ini diikuti sebanyak 360 pelajar SMP Negeri 8. Kegiatan ini sangat penting untuk menambah pengetahuan bagi pelajar SMP Negeri 8 tentang bahaya listrik dan upaya pencegahannya. Seru sekali penjelasannya tadi karena menggunakan video dan ada contoh alatnya langsung, jadi kita lebih mudah memahaminya,” ujar Ismi. (rls)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
16.4k Pengikut
Mengikuti
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img