spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Disbun Kaltim Bersama Dewan Pakar Bahas Ranpergub Soal Tata Cara Pengolahan Hasil Perkebunan

SAMARINDA – Dinas Perkebunan Kalimantan Timur (Disbun Kaltim) menggelar Focus Group Discussion (FGD) terkait Rancangan Peraturan Gubernur (Ranpergub) tentang “Tata Cara Pengolahan Hasil Perkebunan” bersama dengan beberapa Dewan Pakar Pertanian dan Perkebunan Kaltim.

Dalam kesempatan itu, Kepala Dinas (Kadis) Perkebunan Ahmad Muzakkir menerangkan maksud dari pengolahan hasil perkebunan serta optimalisasi hasil yang bakal diperoleh para Pekebun di Kaltim.

“Pengolahan hasil perkebunan yaitu berbagai kegiatan yang dilakukan terhadap hasil tanaman perkebunan yang ada dalam memenuhi standar mutu produk, memperpanjang daya simpan, mengurangi kehilangan dan/atau kerusakan, dan memperoleh hasil optimal untuk mencapai nilai tambah yang lebih tinggi,” terang Muzakkir, Jumat (27/10).

Dirinya menambahkan, Ranpergub yang tengah dibicarakannya bersama para dewan pakar itu bakal menjadi petunjuk lengkap bagi para pelaku usaha perkebunan di Bumi Etam.

“Rancangan Peraturan Gubernur yang sedang kita susun dimaksudkan menjadi pedoman bagi pelaku usaha perkebunan dalam menerapkan prinsip-prinsip penanganan panen, pascapanen, dan tata cara pengolahan hasil perkebunan yang baik,” terang Ahmad Muzakkir

Ia menambahkan tujuan dari rencangan peraturan tersebut agar setiap bentuk pengolahan perkebunan di Kaltim memiliki landasan hukum yang kuat sebagai pencegahan atas kemungkinan terjadinya pelanggaran.

Lebih jauh, Muzakkir mengemukakan rancangan tersebut memberi jaminan bahan baku dengan kualitas tinggi yang diproduksi di Benua Etam.

“Tujuan yang ingin kita capai adalah memberikan landasan hukum dalam pelaksanaan tata cara pengolahan hasil perkebunan. Demikian juga untuk mencegah terjadinya pelanggaran dalam tata cara pengolahan hasil perkebunan,” tandas Muzakkir.

Tentunya kata Muzakkir, untuk memberikan jaminan ketersediaan bahan baku yang berkualitas untuk industri pengolahan hasil perkebunan dengan mengoptimalkan penggunaan bahan baku yang berasal dari Pekebun di Provinsi Kaltim

“Akan ada tata cara bagaimana mendorong Pekebun untuk menerapkan manajemen ekonomi rumah tangga yang efisien untuk kelangsungan usaha perkebunannya,” tuturnya.

Diketahui, secara intens dewan pakar mendampingi dalam proses yang telah berjalan, dan menjadi bagian dalam penyusunan Ranpergub tersebut. (ADV/MK)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
16.4k Pengikut
Mengikuti
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img