spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Dedikasi dalam Pengembangan Pertanian Kutim, Ardiansyah Terima Penghargaan dari Mentan

PADANG – Bupati Kutai Timur (Kutim), Ardiansyah Sulaiman, merasa sangat bahagia saat menghadiri acara puncak Penutupan Pekan Nasional (Penas) Kontak Tani dan Nelayan Andalan (KTNA) XVI di Kota Padang, Provinsi Sumatera Barat (Sumbar). Pada momen tersebut, ia menerima penghargaan nasional dari Menteri Pertanian Republik Indonesia (RI), Syahrul Yasin Limpo, sebagai pengakuan atas dukungan aktifnya dalam pengembangan sektor pertanian di daerahnya.

Penyerahan penghargaan dilakukan di Panggung Utama Penas KTNA XVI yang diselenggarakan di Lapangan Udara Lanud Sultan Sjahrir, Kamis (15/6/2023), dengan dihadiri oleh tamu undangan dari Pemerintah Pusat, Pemerintah Provinsi, Pemerintah Kabupaten, dan Pemerintah Kota se-Indonesia. Ketua KTNA dari Sabang hingga Merauke serta ribuan peserta Penas KTNA se-Indonesia juga turut hadir dalam acara tersebut. Penyerahan penghargaan dimulai sekitar pukul 09.00 WIB di bawah cuaca yang cerah.

“Penghargaan ini diberikan atas dedikasi, kontribusi, dan keberhasilan dalam membangun sektor pertanian di masing-masing daerah,” ujar Kepala BPPSDMP Kementan RI, Dedi Nursyamsi, yang mewakili Mentan RI.

BACA JUGA :  IPSKA Kutim Fokuskan Produktivitas dan Efisiensi Perdagangan Ekspor

Penghargaan tersebut diserahkan oleh Kepala BPPSDMP Kementan RI, Dedi Nursyamsi, yang mewakili Mentan RI, serta didampingi oleh Gubernur Sumbar, Mahyeldi, dan Ketua Umum KTNA Nasional, Mohamad Yadi Sofyan Noor. Sebanyak 39 penerima penghargaan menerima penghargaan tersebut secara bergantian. Selain penyerahan penghargaan, panitia Penas KTNA XVI 2023 juga mengumumkan bahwa Kontingen Provinsi Kalimantan Tengah (Kalteng) berhasil meraih gelar juara umum Penas KTNA kali ini.

Selanjutnya, Ketua Umum Penas KTNA, Mohamad Yadi Sofyan Noor, mengumumkan bahwa Provinsi Gorontalo telah dipilih sebagai tuan rumah Penas KTNA XVII 2026. Dalam sambutannya, ia menyebut bahwa pelaksanaan Penas KTNA XVI di Padang merupakan yang terbaik, dan sebagai contoh bagi pelaksanaan Penas di Gorontalo yang diharapkan akan menjadi lebih baik.

“Pelaksanaan Penas KTNA XVI di Padang dapat menjadi contoh untuk Gorontalo, misalnya dalam hal percontohan. Lahan yang awalnya hanya hutan dan semak belukar dengan tanah rawa, berhasil dikembangkan menjadi lahan pertanian yang luar biasa,” ungkapnya. (Rkt1)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
16.4k Pengikut
Mengikuti
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img