spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Dapat Mosi Tidak Percaya, AMCB Berikan Dukungan Ketua DPRD Balikpapan 

BALIKPAPAN – Aliansi Masyarakat Cinta Balikpapan (AMCB) menyatakan sikap untuk memberikan dukungan kepada Ketua DPRD Balikpapan, Abdulloh atas mosi tidak percaya terhadap 4 fraksi DPRD Balikpapan.

AMCB ini merupakan gabungan ormas Gerakan Pemuda Suku Asli Kalimantan (Gepak Kuning), Barisan Muda Daerah (Barmuda) Kota Balikpapan, Laskar Merah Putih (LMP) Markas Daerah (Mada) Kalimantan Timur dan LMP Markas Cabang (Macab) Kota Balikpapan yang didamping LBH diantaranya LBH Gepak Kuning dan LBH LMP Mada Kalimantan Timur.

Korlap AMCB sekaligus Ketua LBH LMP Mada Kaltim, Ahmad Rifa’i mengatakan persoalan mosi tidak percaya yang dilayangkan oleh 4 fraksi di DPRD Balikpapan merupakan sebuah langkah politik yang tidak memiliki dasar hukum yang jelas.

Rifa’i menjelaskan hak DPRD yang sebenarnya ada tiga, yakni interplasi, angket dan hak menyatakan pendapat.

“Ada yang mengatakan bahwa hak mosi tidak percaya ini dikategorikan sebagai hak menyatakan pendapat,” ujarnya.

Menurut Rifa’i hak menyatakan pendapat ini sebenarnya dari anggota dewan yang ditunjukan kepada pemerintah.

“Seharusnya seperti itu, karena sebuah mosi yang bisa dilakukan adalah di internal anggota dewan yang ditujukan ke Ketua DPRD. Sampai dengan detik ini tidak ada aturan yang jelas terkait hal itu,” jelasnya.

BACA JUGA :  DPRD Balikpapan Siapkan Revisi Perda Reklame

Ketidakpuasan maupun sebuah pendapat yang berbeda seharusnya menggunakan elemen atau media yang ada, yang sudah diatur oleh undang-undang. Bukan menciptakan sebuah gerakan dengan membuat mosi tidak percaya yang justru masyarakat bisa menilai ada agenda kepentingan politik tertentu.

“Kami mewakili sejumlah elemen masyarakat justru menduga bahwa bisa saja ada agenda-agenda kepentingan politik tertentu didalamnya. Karena dari bahasa yang disampaikan melalui media dan secara tertulis hanya berdasarkan sebuah penilaian subjektif, bahwa ada arogansi yang dilakukan oleh Ketua DPRD. Arogansi yang menurut kami sangat subjektif, dalam hal ini tidak mewakili kepentingan masyarakat Balikpapan,” tegasnya.

Rifa’i meminta, fraksi-fraksi lebih baik berbicara terkait kepentingan masyarakat. Seperti mengurai kemacetan di Balikpapan, penuntasan penyebab banjir dan memiliki planning agar Kota Balikpapan bisa menjadi lebih baik kedepannya. Bukan sebaliknya, melakukan tindakan-tindakan yang justru bisa dinilai memiliki kepentingan politik tertentu.

Rifa’i juga menegaskan, jika persoalan tersebut tidak bisa diselesaikan di internal dewan, pihaknya dari AMCB akan mengambil sikap untuk melakukan aksi damai.

“Sikap dalam bentuk aksi damai ini akan dilakukan untuk menunjukkan bahwa masyarakat Balikpapan masih cinta terhadap wakil rakyatnya. Kami tidak mau wakil rakyat kami melakukan manuver yang justru tidak memihak pada kepentingan masyarakat Balikpapan,” ujarnya lagi.

BACA JUGA :  DPRD Balikpapan Nilai Program Kerja Wali Kota Sesuai RPJMD 2021-2026

Rifa’i menegaskan, jika dalam waktu dekat persoalan tersebut tak kunjung selesai dan tidak menunjukkan sebuah kinerja bahwa wakil rakyat untuk rakyat, maka pihaknya sebagai rakyat Kota Balikpapan yang tergabung dalam AMCB akan turun ke jalan.

“Kami AMCB akan turun ke jalan bersama elemen masyarakat lainnya dengan undangan terbuka, akan bersikap kepada wakil rakyatnya. Untuk memberi sebuah imbauan kepada mereka, bekerjalah untuk rakyat, jangan diselingi dengan agenda-agenda tertentu yang justru akan merugikan rakyat Balikpapan,” tegasnya.

Sementara dari LBH Gepak Kuning, Kahar Juli mengatakan, persoalan yang terjadi di internal lembaga wakil rakyat itu sebenarnya tidak perlu disebarluaskan. Karena hanya persoalan mosi tidak percaya.

“Jangan sampai persoalan itu dijadikan sebagai wadah mencari suara di luar. Pada hal persoalan itu dapat diselesaikan bersama, kalau persoalan internal kan bisa diselesaikan secara internal,” ujarnya.

Menurut Kahar, yang keluar itu cukuplah kinerjanya saja, apalagi saat ini dengan adanya Ibu Kota Nusantara (IKN) pertumbuhan penduduk mulai bertambah dan kemacetan sudah terjadi dimana-dimana.

BACA JUGA :  Penundaan Pengerjaan Pasar Klandasan Rugikan Masyarakat dan Pedagang

Kata dia, jangan sampai di internal dewan tidak kompak lagi. Apalagi dengan masa jabatan yang kurang setahun lagi, jangan sampai mencari suara di luar tapi di dalam digembosin.

“Mosi tidak percaya tidak ada dampaknya terhadap politik apapun, tapi hanya akan menyebabkan di internal dewan menjadi tidak baik. Jika di dalam internal dewan sudah tidak harmonis lagi, bagaimana mau ngurus kepentingan rakyatnya,” jelas Kahar.

Di tempat yang sama, Ketua Barmuda Balikpapan, Yudiansyah mengatakan, adanya mosi tidak percaya oleh sejumlah Fraksi di DPRD Balikpapan diduga karena ketidakpuasan dalam berkomunikasi dengan pimpinannya dalam hal ini Ketua DPRD.

“Sebenarnya persoalan itu kita bicara masalah internal, tapi dengan waktu masa jabatan kurang lebih satu tahun, seharusnya mereka tetap menjaga situasi tetap kondusif dan jangan dibuat gaduh. Persoalan itu apakah murni merupakan uneg-uneg mereka, ataukah mungkin ada sesuatu yang lain, kita juga tidak tahu,” ucap Yudiansyah.

“Kita berharap persoalan di internal dewan bisa cepat diselesaikan. Kita berkumpul untuk mencari solusi juga terkait persoalan itu. Tapi jika tidak, AMCB akan melakukan aksi damai dalam waktu dekat,” tutupnya. (ADV/DPRDBalikpapan/Bom)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
16.4k Pengikut
Mengikuti
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img