spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Bangun IKN, Presiden Jokowi Minta Utamakan Investor Dalam Negeri

PENAJAM – RI Joko Widodo (Jokowi) meminta Otorita Ibu Kota Negara (OIKN) Nusantara dapat mendahulukan investor dalam negeri untuk pembangunan sejumlah fasilitas dan infrastruktur di Kawasan Inti Pusat Pemerintahan IKN.

Meski saat ini beberapa negara, seperti Singapura, Korea Selatan, dan Jepang sudah meninjau IKN, Presiden Jokowi meminta untuk memberi kesempatan terlebih dahulu pada investor dalam negeri.

“Saya sampaikan kepada Kepala Otorita IKN dahulukan dulu investor dalam negeri. Tapi kalau mentok dan sudah tidak ada kita akan keluarkan jurus yang dari luar,” kata Presiden Jokowi, saat meresmikan ‘groundbreaking’ proyek Pakuwon Nusantara di kawasan IKN, Kalimantan Timur, Rabu (1/11/2023).

Presiden menjelaskan bahwa sudah ada 130 investor dari Singapura yang meninjau progres pembangunan di IKN.

Kemudian, investor dari Jepang, Korea Selatan, dan Uni Emirat Arab juga berminat untuk menanamkan modal di IKN.

Bahkan, Kepala Negara menceritakan investor Uni Emirat Arab meminta satu blok untuk dilakukan pembangunan pusat keuangan. Namun, ia menegaskan kepada Kepala Otorita IKN untuk mengerem terlebih dahulu kepada investor luar negeri.

“Tapi biasanya kalau dari luar misalnya dari Uni Emirat Arab mintanya langsung satu blok. ‘Ini satu blok untuk financial center kami yang garap total’. Terus nanti yang di dalam negeri mau dapat apa?,” kata Jokowi.

Dengan dimulainya pembangunan Bandara VVIP IKN, rumah sakit, hingga jalan tol yang masih berjalan, Presiden Jokowi meyakini selesainya pembangunan infrastruktur tersebut pada 2024 akan membuat investor berbondong-bondong ke IKN. Oleh karena itu, ia meminta agar para investor dalam negeri tidak ketinggalan momentum untuk menanamkan modal.

“Kalau dua ini selesai jalan tolnya rampung, airportnya selesai, saya yakin kalau yang terlambat memulai investasinya di Ibu Kota Nusantara, Bapak Ibu akan ketinggalan,” kata Presiden Jokowi. (Ant/MK)

Pewarta : Mentari Dwi Gayati
Editor : Budisantoso Budiman

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
16.4k Pengikut
Mengikuti
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img