Sabtu, Mei 15, 2021
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Karakter Brutal, Teliti sebelum Nikah, Pelajaran Kasus Pembunuhan di Balikpapan 

BALIKPAPAN – Lima hari lalu, Polisi Militer Kodam VI/Mulawarman menemukan tulang belulang di hutan dekat Jalan Proklamasi, Kelurahan Manggar, Balikpapan Timur. Kepada Pomdam, MAM yang berusia 32 tahun, mengakui tulang-tulang tersebut adalah pacarnya, Riski Rahmadhini, perempuan 30 tahun.

MAM lantas menceritakan soal tulang-tulang itu kepada polisi militer. Pada 1 Maret lalu, lelaki berpangkat Prajurit Kepala  (Praka) itu membawa Riski ke hutan. Di situ, di tengah kesunyian, MAM menghabisi nyawa guru berstatus honorer tersebut dengan tangan kosong. “Setelah itu, jenazahnya ditinggal begitu saja,” terang Kepala Seksi Penyelidikan, Polisi Militer Kodam VI/Mulawarman, Mayor Infanteri A Syaf’i, Jumat (16/4/2021).

BACA JUGA :  Dua Pekan setelah Dibunuh, Kulit Korban Dicabuti, TNI Janji Transparan Ungkap Proses Hukum Praka MAM

Berdasarkan keterangan keluarga korban, MAM kembali lagi ke lokasi tersebut dua pekan setelah peristiwa pembunuhan terjadi. MAM lalu menguliti mayat Riski.

Dari hasil penyelidikan Kodam VI/Mulawarman, motif pembunuhan ini dilatarbelakangi rasa frustasi MAM. Riski disebut selalu mendesak MAM untuk segera dinikahi. Padahal, MAM belum siap untuk menikah. Desakan tersebut membuat MAM berbuat brutal hingga akhirnya membunuh Riski.

“Pengakuan Praka MAM, dia ini mau Secaba (Sekolah Calon Bintara Angkatan Darat) dulu. Tapi, korban selalu mendesak tersangka untuk segera menikah,” kata Kepala Penerangan Kodam VI/Mulawarman, Letnan Kolonel Infanteri Taufik Hanif, menjelaskan duduk permasalahan yang terjadi.

Seseorang hendaknya tidak menelan mentah-mentah janji yang diucapkan pasangannya. Karena mesti disadari, kekasih tetaplah manusia yang bisa berdusta. Maka, mengenal karakter pasangan menjadi bagian penting dalam merajut asmara. Jika tidak, bersiaplah menerima kenyataan pahit.

Psikolog asal Balikpapan, Patria Rahmawaty memberikan pesan kepada setiap orang yang sedang menjalin hubungan. Sebaiknya, sebelum berhubungan lebih jauh, setiap orang harus menegaskan hubungan yang sedang dijalani. Apakah hubungan tersebut hanya sebatas pertemanan atau percintaan.

Setiap pasangan juga harus mengetahui masa depan hubungannya. Jika salah satu pasangan berjanji mengajak ke pelaminan, pasangannya harus diberi hak untuk menerima janji tersebut. Jika telah disepakati bersama, kedua belah pihak harus menjalani komitmen dengan dewasa. Jangan ada yang menyalahkan jika salah satu di antaranya menagih janji.

“Kalau itu merupakan tujuan awal dari hubungan, maka, wajar-wajar saja kalau ada yang mengingatkan,” kata Patria kepada kaltimkece.id, jejaring mediakaltim.com, Sabtu (17/4/2021).

BACA JUGA :  Habisi Kekasih karena Didesak Menikah, Kisah Pembunuhan yang Dilakukan Oknum TNI di Balikpapan

Setiap orang juga diminta untuk tidak menelan begitu saja janji yang disampaikan pasangannya. Karena harus disadari, pasangan tetaplah manusia yang bisa berubah pikiran setiap saat. Dengan begitu, untuk menghindari konflik imbas perubahan sikap, Patria berpesan agar setiap orang yang ingin menjalani hubungan harus memiliki kedewasaan. Karena masalah besar kerap hinggap kepada orang yang tidak dewasa.

“Tanpa ada kedewasaan akan sangat sulit menghadapi konflik-konflik dalam berhubungan,” jelas dosen psikologi pelayanan di Politeknik Negeri Balikpapan itu.

Setiap orang juga diingatkannya untuk meneliti karakter pasangannya. Sebaiknya, ingat Patria, seseorang menghindari pasangan yang memiliki perilaku agresif. Sebab, orang seperti itu cenderung tidak dapat mengatasi masalah dengan bijak. Cara-cara brutal kerap diambil orang berkarakter agresif untuk mengatasi masalahnya.

“Jadi bukan solusi yang dicari, tapi mencari-cari kesalahan orang lain, menyangkal atau mungkin marah. Karena kematangan emosionalnya masih kurang,” terangnya.

Keterbukaan komunikasi juga menjadi bagian penting dalam menjalin hubungan. Namun, Patria memberikan pesan penting dalam hal ini. Setiap ingin berkomunikasi dengan pasangan, seseorang hendaknya melihat kondisi pasangannya.

Karena hal tersebut akan menentukan hasil komunikasi. Apalagi, isu yang dibicarakan menyangkut hal-hal sensitif. Maka kehati-hatian sangat diperlukan. “Mereka ’kan pasangan, pasti tahulah momen apa yang pas untuk diajak bicara,” tutup Patria. (kk)

spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img
spot_imgspot_imgspot_imgspot_img

Pengedar Ini Dibekuk saat Tidur Pulas, Sabu 5,68 Gram Jadi Bukti

0
BONTANG – Warga Kelurahan Gunung Telihan berinisial NT (38) diringkus jajaran Unit Opsnal Satreskoba bersama Tim Rajawali, Rabu (12/5/2021) sekitar pukul 07.00 Wita. Dia...

Kodim 0908 Bontang Gelar Salat Id, Terapkan Prokes Ketat

0
BONTANG – Kodim 0908/BTG menggelar Salat Id 1442 Hijriah secara berjemaah, Kamis (13/5/2021). Kegiatan dilaksanakan di lapangan Makodim 0908/BTG, Jalan Awang Long, Kelurahan Bontang...

Sabar Ya… Mahkota II Masih Ditutup, Alat Pemeriksa Retakan Jembatan Baru Datang 6 Pekan...

0
SAMARINDA - Jembatan Mahkota II masih harus ditutup hingga waktu yang belum diketahui. Keretakan pylon infrastruktur yang menghubungkan Kecamatan Palaran dan Sambutan di Samarinda,...

Bawa Nama Bontang di Kompetisi Makeup Kreatif, ‘Garuda Wisnu Kencana’ Karya Rere Dini Masuk...

0
BONTANG - Satu lagi talenta muda Bontang berhasil mengharumkan nama Kota Taman di kancah nasional. Dia adalah Rere Dini. Peraih juara harapan III di...

Duel Camat Tenggarong Vs Penambang Berujung Tersangka, Pemerintah Dinilai Lakukan Pembiaran, Warga Diminta Bertindak

0
TENGGARONG - Arfan Boma baru saja menunaikan salat zuhur ketika telepon genggamnya berdering. Camat Tenggarong itu segera menjawab panggilan. Di ujung sambungan, Ketua RT...